Senin, 21 Oktober 2019

Contoh dan Kumpulan Wewaler/Ungkapan Ora Ilok Bahasa Jawa

Contoh dan Kumpulan Wewaler/Ungkapan Ora Ilok Bahasa Jawa

KEPOINDONESIA.id - Wewaler, mungkin dari kalian tidak tau apa itu wewaler khususnya bagi orang yang bukan keturuan jawa. Orang keturunan Jawa pun saya rasa tidak semuanya tau tentang wewaler ini. Ungkapan larangan atau ora ilok mungkin lebih sering didengar dari pada wewaler, padahal itu sama saja.

Pada pelajar bahasa Jawa di sekolah lebih dikenal wewaler dari pada ungkapan ora ilok, karena lebih baku ungkapannya. Ungkapan wewaler ini mengandung pesan moral serta nilai-nilai kebaikan dan budi pekerti bagi masyarakat Jawa.

Atau setau saya, ungkapan ora ilok itu ditujukan supaya seseorang tidak melakukan tindakan yang kurang atau tidak sopan atau melanggar unggah-unggah adat Jawa. Ungkapan ini sudah dijadikan sebagai bagian dari kebudayaan, jadi jika bukan orang Jawa mungkin tidak akan tau mengenai wewaler ini.

Jika di kehipudan nyata, jika ada seseorang melakukan tindakan yang seharusnya tidak dilakukan pasti orang lain akan mengingatkan bahwa tindakan tersebut tidak baik atau ora ilok. Padahal tindakan tersebut tidak melanggar suatu peraturan dan tidak berbahaya.

Wewaler yang paling sering dicari khususnya bagi kaum anak mudah Jawa yaitu wewaler jejodohan, tidak heran memang. Kenapa begitu? supaya kita tidak melakukan tindakan yang salah atau menyimpan dari wewaler adat Jawa yang bisa mengakibatkan nasib jejodohan jadi tidak baik.

Nah untuk kali ini saya akan membahas sendiri contoh wewaler, untuk penjelasannya sudah saya jelaskan secara singkat diatas jadi saya akan lebih fokus ke contoh wewalernya. Namun sebelum itu kalian bisa baca translator bahasa Jawa dan pengertian Sugeng Riyadi dan Sugeng Riyaya.

Contoh dan Kumpulan Wewaler


1. Ora ilok lungguh nang bantal, mengko wudunen


Ora ilok lungguh nang bantal, mengko wudunen (Ora ilok duduk di bantal, nanti bisul)

2. Aja nekuk bantal mundak jodohe keset kerjo


Yen bantal di tekuk iso bedah (Kalo bantal di lipat bisa rusak)

3. Aja mangan karo ngadeng, mbokan wetenge dawa


Mangan karo ngadeg iku saru, becike mangan karo lungguh sing apik lan sopan. (Makan sambil berdiri itu tidak baik, lebih baik sambil duduk yang benar dan sopan)

4. Aja dolanan Beras, Orak ilok mundak Tangane Khiting


Yen dolanan beras marake berase rusoh. (Kalo mainan beras bisa menyebabkan bera kotor)

5. Aja ngidoni sumur, mengko suwing lambene


Menawa sumur kena idu, banyu sak jrone sumur bakale reged kabeh lan ora sehat, apa maneh yen duwe lelara nular. (Kalo sumur kena ludah, air dan sumur jadi kotor semua dan tidak sehat, apa lagi jika memiliki penyakit menular)

6. Aja ngetok i kuku bengi-bengi


Yen ngetok i kuku bengi bengi iso gawe tangane tatu amargo peteng. (Kalo motong kuku malam-malam bisa membuat tangan luka karena gelap)

7. Aja metu sanding kala, mbokan diculik wewe gombel


Wewaler iki digawe supaya bocah-bocah cilik ora metu ngumah nalika sanding kala utawa maghrib, amarga wektune ibadah lan ngaso. (Larangan ini dibuat supaya anak-anak kecil tidak keluar rumah saat malam datang atau Magrib, karena waktunya sholat dan istirahat)

8. Aja mangan ngarep lawang mundak jodohe angel


Yen mangan nang ngarep lawang iku ngalangi wong mlebu omah/ ngalangi tamu moro. (Kalo makan di depan pintu itu menghalangi orang masuk rumah/menghalangi tamu datang)

9. Ora ilok singsot wengi-wengi, sebab bisa ngundang setan


Amarga singsot wengi-wengi ndadekaken tetanggane kiwa tengen keganggu. (Karena bersiul malam-malam membuat tetangga kiri kanan terganggu)

10. Aja Mangan karo ngadek mundak ususe dowo


Yen mangan karo ngadek marake keselek. (Kalo makan sambil berdiri bisa tersedak)

Nah itu dia beberapa ungkapan wewaler/ora ilok/larangan yang cukup populer di masyarakat, khususnya yang masih memiliki anak kecil. Karena rata-rata anak-anak remaja dan dewasa sudah cukup paham mengenai hal tersebut, tapi tidak untuk anak kecil.

Paling umum yaitu Aja metu sanding kala, mbokan diculik wewegombel. Wewaler ini sering sekali di peringatkan kepada saya waktu kecil, karena memang kenyataannya jika magrib akan lebih sepi dari pada setelah magrib. Saya beri penjelasan dengan bahasa Indonesia supaya yang tidak terlalu paham bahasa Jawa bisa paham.


EmoticonEmoticon