Selasa, 06 November 2018

11 Maskapai Penerbangan Paling Aman di Dunia, Termasuk Indonesia

Batavia Air

KEPOINDONESIA.id - Kecelakaan bisa terjadi kapan saja, dimana saja, dan siapa saja. Seperti tragedi yang menimpa Maskapai Lion Air dengan nomor penerbangan JT-610 tujuan Jakarta-Pangkal Pinang yang jatuh di Teluk Karawang pada 29 Oktober 2018 yang lalu. Tidak ada yang menyangka Lion Air JT-610 akan mengakhiri penerbangannya pada 29 Oktober yang lalu itu.

Sebab Lion Air dengan nomor penerbangan JT-610 itu baru beroperasi kurang lebih 2 bulan dan bisa dikatakan pesawat baru. Pesawat Boeing 737 Max 8 itu pertama mengudara pada bulan Agustus 2018. Tragedi JT-610 di Teluk Karawang merupakan kecelakaan perdana Boeing 737 Max 8 di dunia.

Memang kecelakaan tidak bisa dihindari dan kita tidak tau akan terjadinya kecelakaan. Tetapi dengan memaksimalkan keamanan dan pengecekan secara berkala bisa meminimalisir kecelakaan yang akan terjadi. Seperti 10 Maskapai Penerbangan di dunia ini yang belum pernah mengalami kecelakaan yang fatal, bahkan ada yang belum pernah mengalami kecelakaan atau Zero Accident sejak pertama diluncurkan.

Nah, berikut ini adalah 10 Maskapai Pemerbangan ter-aman di dunia atau Maskapai terbaik yang perlu kalian ketahui, mungkin saja kalian pernah atau ingin mencoba ke 10 Maskapai berikut.

VIRGIN ATLANTIC - 1984


Virgin Atlantic

Virgin Atlantic didirikan oleh pengusaha yang bernama Richard Branson pada 33 tahun yang lalu dengan mengutamakan inovasi dan layanan penumpang. Saat ini Virgin Atlantic sudah memiliki 5,5 juta penumpang setiap tahun dan mempekerjakan lebih dari 9000 orang di seluruh dunia serta mengoperasikan 39 armada pesawat yang melayani 26 tujuan di empat benua dari pangkalannya di London Heathrow, Gatwick London, dan bandara Manchester.

Bersama mitra joint venturenya yaitu Delta Air Lines, mereka mengoperasikan jaringan transatlantik terkemuka dengan menawarkan hingga 39 penerbangan per hari antara Inggris dan AS dengan koneksi lebih dari 200 kota di wilayah AS dan internasional. Maskapai Virgin Atlantic belum pernah mengalami kecelakaan besar sejak diluncurkan pada tahun 1984.

SOUTHWEST AIRLINES - 1971


Southwest Airlines

Didirikan lebih dari 40 tahun yang lalu, Southwest Airlines sekarang menjadi maskapai penerbangan domestik terbesar di Amerika Serikat dan telah mengoperasikan lebih dari 4.000 keberangkatan pada hari kerja di antara jaringan 100 tujuan di Amerika Serikat dan 10 negara tambahan. Southwest Airlines mengoperasikan armada eksklusif pesawat Boeing 737, dan menjadikannya operator terbesar Boeing 737 di seluruh dunia dengan lebih dari 700 layanan, rata-rata enam penerbangan per hari.

Kapal induk ini telah mempertahankan catatan keamanan yang sangat baik karena tidak ada penumpang yang meninggal karena kecelakaan, meskipun Southwest telah kehilangan dua pesawat karena kerusakan saat pendaratan diperbaiki, dan seorang penumpang mobil tewas pada tahun 2005, karena kendaraannya ditabrak oleh salah satu B737s.

RYANAIR - 1985


Ryanair

Ryanair adalah maskapai penerbangan terbesar di Eropa. Tahun lalu, maskapai ini membawa lebih dari 131 juta penumpang di lebih dari 2.000 penerbangan setiap hari dari 86 pangkalan, menghubungkan lebih dari 205 tujuan di 33 negara dengan lebih dari 400 armada pesawat Boeing 737.

Ciri khas maskapai ini adalah ekspansi yang cepat, akibat deregulasi industri penerbangan di Eropa pada tahun 1997 dan keberhasilan model bisnis dengan biaya yang rendah. Ryanair memiliki tim yang terdiri lebih dari 13.000 profesional penerbangan yang sangat terampil memberikan kinerja yang tepat waktu di Eropa.

QATAR AIRWAY - 1997


Qatar Airways

Sejak diluncurkan pada tahun 1997, Qatar Airways telah menerima banyak penghargaan dan menjadi salah satu grup elit maskapai penerbangan di seluruh dunia yang meraih peringkat bintang 5 oleh Skytrax.

Maskapai penerbangan utama Qatar melayani 150 tujuan internasional di seluruh Afrika, Asia Tengah, Eropa, Asia Selatan, Timur Tengah, Amerika Utara, Amerika Selatan dan Oceania dengan basisnya di Bandar Udara Internasional Hamad dekat Ibukota Qatar, Doha yang menggunakan armada lebih dari 180 Boeing dan pesawat Airbus.

Sebagai pemimpin industri dalam keselamatan penerbangan, maskapai ini telah menunjukkan catatan kinerja keselamatan dan keamanan yang kuat. Pada tahun 2003, Qatar Airway merupakan maskapai pertama yang menyelesaikan audit Audit Operasional IATA (IOSA) dengan kepatuhan 100 persen.

QANTAS - 1920


Qantas

Didirikan di pedalaman Queensland pada tahun 1920. Qantas adalah maskapai ketiga tertua di dunia (setelah KLM dan Avianca ) dan telah berkembang menjadi maskapai penerbangan domestik dan internasional terbesar di Australia. Selama 97 tahun, Qantas telah mengumpulkan catatan menakjubkan tentang keselamatan dan operasi pertama dan secara luas dianggap sebagai maskapai paling aman di dunia karena belum pernah mengalami kecelakaan di era jet modern.

Reputasi Qantas untuk keselamatan mendapatkan ketenaran di seluruh dunia pada tahun 1988 karena film Rain Man, ketika karakter Dustin Hoffman mengklaim bahwa 'Qantas tidak pernah crash'. Maskapai utama Australia berbasis di Sydney ini terbang ke 80 tujuan di lebih dari 20 negara, menggunakan armada pesawat Airbus dan Boeing modern.

JETBUE AIRWAYS - 2000


Jetblue Airways

Maskapai penerbangan bertarif rendah Jetblue adalah maskapai penerbangan terbesar ke-6 di Amerika Serikat dengan basis utamanya di Bandara Internasional John F. Kennedy di New York City. Perusahaan ini didirikan pada tahun 1999 oleh pengusaha David Neeleman.

Jetblue kini menjadi operator terkemuka di Boston, Fort Lauderdale-Hollywood, Los Angeles (Long Beach), Orlando, dan San Juan, serta membawa lebih dari 38 juta penumpang per tahun ke 101 kota di AS, Karibia, dan Amerika Latin dengan rata-rata 1.000 penerbangan setiap hari di atas armada pesawat Airbus A320 dan A321 dan Embaer E190.

HAWAIIAN AIRLINES - 1929


Hawaiian Airlines

Hawaiian adalah maskapai penerbangan terbesar dan terlama di Hawai'i, serta penyedia layanan penerbangan penumpang terbesar dari pengunjung utamanya di Daratan AS. Hawaiian juga menawarkan layanan non-stop ke Jepang, Korea Selatan, Cina, Australia, Selandia Baru, Samoa Amerika, dan Tahiti.

Setelah tidak pernah mengalami kecelakaan fatal atau kehilangan lambung sepanjang sejarahnya, Hawaiian Airlines sering berada di puncak daftar maskapai teraman di dunia. Selain itu, Hawaiian juga merupakan salah satu maskapai penerbangan dengan kinerja terbaik di Amerika Serikat, serta dengan pembatalan, penimbangan, dan penanganan bagasi paling sedikit.

FINNAIR - 1924


Finnair

Finnair yang beroperasi di luar Bandar Udara Helsinki adalah salah satu maskapai penerbangan tertua di dunia. Sejak didirikan lebih dari 90 tahun yang lalu pada tahun 1923, perusahaan ini telah berkembang dari maskapai kecil menjadi anggota industri penerbangan internasional yang kuat dan dihormati.

Maskapai ini menerbangkan lebih dari 10 juta penumpang per tahun ke hampir 80 tujuan di Eropa, Asia dan Amerika Utara di atas armada modern pesawat Airbus, Embraer dan ATR. Tanpa kecelakaan fatal atau kehilangan lambung di area jet modern, Finnair secara konsisten menduduki peringkat salah satu maskapai penerbangan teraman di dunia.

EVA AIR - 1991


EVA Air

EVA Air adalah maskapai Taiwan terbesar kedua (setelah China Airlines) dan berbasis di Bandara Internasional Taoyuan dekat Taipei, Taiwan. Maskapai penerbangan yang dimiliki secara pribadi adalah maskapai penerbangan berbintang 5 dan diberi peringkat oleh Skytrax, serta telah terbang ke lebih dari 40 tujuan internasional yang tersebar di 4 benua. EVA Air didirikan pada tahun 1989 dan belum mengalami kerugian, kecelakaan, atau korban jiwa sejak didirikan.

Maskapai ini saat ini mengoperasikan armada campuran pesawat Airbus dan Boeing, dengan pesawat A330, A321 dan B777 yang umumnya digunakan pada rute penumpang bersama dengan pesawat kargo B747 dan B777 yang diterbangkan di rute kargo.

ETIHAD AIRWAYS - 2003


Etihad Airways

Etihad Airways adalah pembawa bendera dan maskapai penerbangan terbesar kedua dari Uni Emirat Arab (setelah Emirates). Etihad, yang memulai operasi komersial pada tahun 2003 menggunakan Bandar Udara Internasional Abu Dhabi sebagai pusatnya.

Maskapai ini mengoperasikan lebih dari 1000 penerbangan per minggu ke lebih dari 120 tujuan penumpang dan kargo di Timur Tengah, Afrika, Eropa, Asia, Australia, dan Amerika dengan armada lebih dari 120 pesawat Airbus dan Boeing. Etihad telah mempertahankan catatan keamanan yang sempurna dalam 15 tahun penumpang terbangnya di seluruh dunia.

Untuk Maskapai di Indonesia yang memiliki predikat Zero Accident adalah Batavia Air. Batavia Air mulai beroperasi sejak 2002 dan penerbangan perdananya pada tanggal 5 Januari 2002 dengan pesawat model Fokker F28 dan Boeing 737-200. Namun Batavia air hanyalah tinggal kenangan, karena dinyatakan tidak lagi beroperasi mulai 30 Januari 2013.


EmoticonEmoticon