Selasa, 06 November 2018

Mengenal Lebih Jauh Tentang Penyakit Langka Sindrom Guillain-Barré

Gejala Sindrom Guillain-Barré

KEPOINDONESIA.id Sindrom Guillain-Barré (SGB) atau Guillain Barre Syndrome (GBS) merupakan dimana sistem kekebalan tubuh menyerang bagian sistem saraf perifer. Sindrom ini dapat mempengaruhi syaraf yang mengontrol pergerakan otot dan juga yang mengirimkan rasa sakit, suhu dan sensasi sentuhan.

Sindrom ini menyebabkan kelemahan otot dan hilangnya sensasi di kaki dan/atau lengan. Ini adalah kondisi yang langka, dan sementara itu lebih sering terjadi pada orang dewasa, terutama pada laki-laki serta tidak memandang usia.

Fakta Tentang Sindrom Guillain-Barré


Sindrom Guillain-Barré (SGB) adalah kondisi langka di mana sistem kekebalan tubuh seseorang menyerang saraf perifer.

  • Orang-orang dari segala usia dapat terpengaruh, tetapi lebih sering terjadi pada orang dewasa dan laki-laki.
  • Kebanyakan orang pulih sepenuhnya dari bahkan kasus yang paling parah dari sindrom Guillain- Barré.
  • Kasus Guillain-Barré yang parah jarang terjadi, tetapi dapat menyebabkan kelumpuhan total.
  • Sindrom Guillain-Barré berpotensi mengancam jiwa. Orang dengan sindrom Guillain-Barré harus dirawat dan dipantau; beberapa mungkin membutuhkan perawatan yang intensif. Perawatan termasuk perawatan suportif dan beberapa terapi imunologi.

Gejala Terkena Sindrom Guillain-Barré


Gejala biasanya berlangsung beberapa minggu, dengan sebagian besar individu pulih tanpa komplikasi neurologis yang berat dan dalam waktu jangka panjang.
  • Gejala pertama sindrom Guillain-Barré meliputi kelemahan atau kesemutan. Mereka biasanya muncul di kaki, dan dapat menyebar ke lengan dan wajah.
  • Bagi sebagian orang, gejala ini dapat menyebabkan kelumpuhan pada kaki, lengan, atau otot di wajah. Pada 20% -30% orang, otot dada terpengaruh, sehingga sulit untuk bernafas.
  • Kemampuan untuk berbicara dan menelan dapat terpengaruh dalam kasus-kasus berat sindrom Guillain-Barré. Kasus-kasus ini dianggap mengancam jiwa, dan individu yang terkena harus dirawat di unit perawatan intensif.
  • Kebanyakan orang pulih sepenuhnya dari bahkan kasus yang paling parah dari sindrom Guillain-Barré, meskipun beberapa terus mengalami kelemahan.
  • Bahkan dalam pengaturan terbaik, 3% -5% pasien sindrom Guillain-Barré meninggal karena komplikasi, yang dapat termasuk kelumpuhan otot yang mengontrol pernapasan, infeksi darah, pembekuan paru, atau serangan jantung.

Penyebab Sindrom Guillain-Barré


Dalam konteks infeksi virus Zika, peningkatan tak terduga dalam kasus sindrom Guillain-Barré telah dijelaskan di negara-negara yang terkena dampak. Penjelasan yang paling mungkin dari bukti yang tersedia dari wabah infeksi virus Zika dan sindrom Guillain-Barré adalah bahwa infeksi virus Zika adalah pemicu sindrom Guillain-Barré.


Diagnosa


Diagnosis didasarkan pada gejala dan temuan pada pemeriksaan neurologis termasuk berkurangnya atau hilangnya refleks tendon dalam. Tusukan lumbal dapat dilakukan untuk informasi yang mendukung, meskipun seharusnya tidak menunda-nunda perawatan. Tes lain, seperti tes darah, untuk mengidentifikasi pemicu yang mendasari tidak diperlukan untuk membuat diagnosis SGB dan tidak boleh menunda pengobatan.

Perawatan Pasien Sindrom Guillain-Barré


  • Sindrom Guillain-Barré berpotensi mengancam jiwa. Pasien SGB harus dirawat di rumah sakit sehingga mereka dapat dipantau secara ketat.
  • Perawatan suportif termasuk pemantauan pernapasan, detak jantung dan tekanan darah. Dalam kasus di mana kemampuan pasien untuk bernapas terganggu, dia biasanya memakai ventilator. Semua pasien SGB harus dimonitor untuk komplikasi, yang dapat termasuk detak jantung yang tidak normal, infeksi, pembekuan darah, dan tekanan darah tinggi atau rendah.
  • Tidak ada obat yang diketahui untuk penyakit ini, tetapi perawatan dapat membantu memperbaiki gejala SGB dan mempersingkat durasinya.
  • Mengingat sifat autoimun dari penyakit, fase akut biasanya diobati dengan imunoterapi, seperti pertukaran plasma untuk menghilangkan antibodi dari darah atau imunoglobulin intravena. Ini paling sering bermanfaat ketika dimulai 7 hingga 14 hari setelah gejala muncul.
  • Dalam kasus di mana kelemahan otot berlanjut setelah fase akut penyakit, pasien mungkin memerlukan layanan rehabilitasi untuk memperkuat otot dan memulihkan gerakan.


EmoticonEmoticon